KONFLIK BBM

Konflik BBM Hanya Dapat Hambat Pembangunan

Konflik yang terjadi pada kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) ini menurut Politisi PKS, Tifatul Sembiring sebagai penghambat pembangunan. Maka dari itu, Tifatul menghimbau agar semua pihak dapat melakukan rekonsiliasi guna kemajuan bangsa.

Jangan sampai negeri ini pecah di masa mendatang, jelas Tifatul saat berada di acara peluncuran bukunya penghambat pembangunan tersebut dikarenakan banyaknya kesalahan dalam berkomunikasi yang menyebabkan salah paham satu sama lain.

PKS juga ingin menyejahterakan rakyat Indonesia, gak ada masalah. Pemerintah dan partai-partai lain juga ingin mensejahterakan rakyat ini. Dan buktinya pada tanggal 1 April ini BBM tidak jadi naik. Trus dimana masalahnya

 

Sudahi Konfrontasi BBM, Hormati Keputusan Rakyat

Rencana kenaikkan harga BBM yang akan direncanakan pemerintah menimbulkan konflik dahsyat di tengah bangsa ini. Pro kontra perbedaan itu menimbulkan konflik politik dan sosial yang sangat besar dan melelahkan. Tidak ada yang salah dalam setiap dua kubu tersebut, masing-masing harus saling menghormati alasan dan pendapat mereka. Akhirnya rapat paripurna DPR mengeluarkan keputusan yang elegan dengan memenangkan opsi tidak ada kenaikkan BBM, kecuali bila ada kenaikkan minyak dunia maka pemerintah berhak menaikkan harga BBM. Keputusan elegan itu adalah jalan tengah yang brilian untuk menyelesaikan konflik besar itu demi kepentingan rakyat , kepentingan keuangan negara dan kepentingan yang lebih luas dan jangka panjang. Sebagai insan demokrasi yang hidup di negara demokrasi sebaiknya semua pihak berjiwa besar dan tidak memaksakan kehendak demi kesatuan dan keutuhan bangsa ini. Penyelesain konflik itu harus diakhiri dengan pertarungan demokratis dari wakil rakyat di rapat paripurna DPR itu. Tidak ada yang yang harus menang dan kalah dalam konflik pro kontra kenaikkan BBM yang rumit itu. Keputusan demokrasi itulah merupakan cara paling elegan untuk meredam konflik yang merusak kesatuan dan mengacaukan keamanan negeri ini yang tidak harus diselesaikan lewat jalanan dan kekerasan. Ketidakpuasan satu pihak adalah sesuatu yang sulit dihindarkan. Jangan sampai ketidakpuasan itu membuat bangsa ini jatuh dalam keterpurukan dengan perseteruan jangka panjang yang justru mengorbankan rakyat.

Kenaikan harga bahan bakar adalah fenomena alamiah yang tidak dapat dilawan oleh siapapun. Kenaikkan harga BBM secara teori ekonomi yang logis tidak akan bergantung dengan subsidi besar agar tidak membebani keuangan negara yang dampaknya juga mengganggu pembangunan Indonesia. Selama ini bangsa Indonesia dimanjakan oleh subsidi besar yang membuat energi alternatif terbengkalai. Padahal energi panas bumi, batubara, gas dan energi air di Indonesia yang jauh lebih murah belum tergaIi sepenuhnya. Sebaliknya negara yang tidak dimanja oleh subsidi BBM seperti Brazil, Chili dan Cina energi alternatifnya berkembang pesat. Bahkan di Cina saat ini energi non BBM sebagian besar sudah digunakan untuk kendaraan roda dua

Pro kontra Kenaikkan BBM   

Kenaikkan BBM ini bukan sekedar masalah sosial ekonomi tetapi justru didominasi masalah politik yang membuat suasana semakin memanas. Keterlibatan konflik kontroversi pro kontra alasan kenaikan harga BBM, tidak akan berujung solusi. Siapapun pakarnya di bidang apapun keahliannya maka perbedaan pendapat kenaikkan BBM itu tidak pernah akan berujung bia hal itu didasari oleh kepentingan individu dan golongan tertentu.

Dalam rencana kenaikkan BBM yang telah direncanakan pemerintah terdapat dua kubu pro kontra dengan segala alasan dan pertimbangannya. Kubu pro kenaikkan BBM beralasan bahwa kenaikkan ini karena defisit APBN dan agar subsidi tidak lepas sasaran hanya orang mampu yang menerima. Kubu pro ini juga didukung oleh ekonom teknokrat yang tanpa dilabeli politik seperti Anggito Abimanyu dengan perhitungan ilmiah praktisnya menyetujui bahkan mengusulkan BBM harus cepat naik. Bahkan ekonom handal itu telah mengusulkan kenaikkan BBM sejak tahun 2011 lalu. Alasan utamanya subsidi BBM tidak efisien dan membuat defisit anggaran.

Disamping itu pertimbangan pendukung kenaikkan BBM ini demi kepentingan luas dan jangka panjang. Jeratan subsidi BBM ini membuat bangsa ini manja dan cenderung menghambur-hamburkan energi yang seharusnya dihemat untuk anak cucu kita. Bila harga BBM masih murah akan semakin sulit mengajak masyarakat berhemat BBM atau berhemat listrik. Pemborosan energi itu tanpa disadari akan menghambur-hamburkan uang rakyat untuk subsidi BBM. Bangsa ini terlena dimanjakan harga BBM murah karena subsidi sehingga jauh tertinggal dalam penggunaan energi alternatif yang lebih murah dan banyak tersedia yang hanya diekspor ke luar negeri, seperti batu bara, gas, energi panas bumi dan energi alternatif lainnya. Pihak pendukung berpendapat bahwa meski berpengaruh sesaat bagi rakyat kecil tetapi pil pahit kenaikkan harga BBM itu dapat memicu upaya penghematan BBM dan meningktakan upaya pencarian energi alternatif. Dampak terhadap rakyat kecil tersebut diantisipasi dengan pemberian BLTS tunai sebesar 150 ribu perbulan.

Sedangkan pihak yang menolak keputusan kenaikkan BBM juga memberikan pertimbangan yang berbeda. Alasannya kekurangan subsidi BBM dapat ditutup dari beberapa pos anggaran. Di antaranya sisa anggaran 2010 Rp51 triliun pemotongan atau penghematan belanja K/L 2011 sebesar Rp18,8 triliun, pengurangan cost recovery hingga tambahan pajak.

PDIP dan berbagai pihak tolak kenaikkan harga BBM lainnya juga menambahkan alasannya. Diantaranya bahwa kenaikkan BBM adalah Undang-Undang tentang APBN 2012 sudah ditetapkan pada Oktober 2011 dan tidak ada ketetapan mengenai kenaikan harga BBM pada tahun 2012. PDIP dan pihak tertentu juga menyuarakan antikapitalisme bahwa setuju kenaikan harga BBM berarti mendukung paham neoliberalisme dan kapitalisme yang dianut pemerintah. Padahal beberapa pengamat mengatakkan bahwa alasan liberalisme dan antikapitalisme tidak pada tempatnya, Buktinya Cina yang negara komunisme yang sangat antikapitalisme dan antineoliberalisme juga tidak mensubsidi BBM sedikitpun.

Akhiri Konflik Demi Rakyat

Semua pihak yang pro dan kontra selalu menyuarakan demi kepentingan rakyat dan atas nama rakyat. Pihak pro kenaikkan BBM juga berpendapat demi kebaikan keuangan negara dan demi kebaikkan jangka panjang maka dengan berat hati BBM harus naik. tetapi pihak yang tolak kenaikkan harga BBM juga mengatakan demi rakyat kecil yang sudah terhimpit beban ekonomi akan semakin menjerit. Berbagai kehebatan silat lidah para politikus yang mengatasnamakan rakyat menolak BBM, seringkali masih harus dipertanyakan kebenarannya. Banyak yang meyakini bahwa penolakan kenaikkan harga BBM di kalangan politisi hanya demi tebar pesona dan kepentingan kelompok politik belaka. Tetapi apapun niat baik untuk membela rakyat sulit diukur rakyat yang mana dan seberapa besar perwakilan atas nama rakyat yang diklaim tersebut. Di dalam kalangan rakyat sendiripun juga pasti ada yang menolak tetapi sebaliknya juga ada kelompok rakyat yang tidak keberatan BBM naik karena realitas ekonomi yang dihadapi bangsa ini. Bila sulit menilai rakyat mana yang diwakili atau menilai dukungan rakyat maka jalan tengahnya konflik itu harus diselesaikan atas nama rakyat melalui forum demokrasi di DPR. Bila penyelesaian melalui forum rakyat itu juga masih tidak memuaskan maka sulit untuk menyalahkan DPR karena mereka adalah jelmaan suara rakyat. Bila DPR tidak dianggap jelmaan suara rakyat maka yang salah adalah sistem dan mengapa dahulu rakyat memilih mereka. Tetapi apapun stigma buruk terhadap DPR, suara DPR inilah yang saat inimasih dianggap suara rakyat. Dalam sistem demokrasi kita tidak ada institusi lain yang menjadi jelmaan suara rakyat.

Ketidak puasan dalam perbedaan pendapat adalah sesuatu yang tidak bisa dihindarkan. Sebaiknya semua pihak yang berkonfrontasi harus dengan bijak dan berjiwa demokratis untuk saling menghargai pendapat pihak lain dengan alasan yang sama-sama logis dan memang sulit disatukan. Seharusnya pihak yang memenangkan opsi kedua tidak harus menghina dan meremehkan pendapat yang kalah. Karena pihak yang kalah mempunyai alasan tersendiri dan juga memperjuangkan demi rakyat kecil. Tetapi sebagai pihak yang kalah juga harus siap kalah dengan menghargai alasan kaum pro kenaikkan BBM dengan pertimbangan demi menyelamatkan keuangan negara demi kepentingan rakyat yang lebih luas dan jangka panjang.

Rakyat harus menyadari sampai kapanpun akan sulit menolak bom waktu kenaikkan BBM ini. Bangsa ini harus menyadari di masa depan siapapun presidennya tidak akan mungkin tidak menaikkan harga BBM yang terus merangkak naik. Meski lebih kompleks, sebenarnya kenaikkan harga BBM ini hampir mirip dengan kenaikkan harga komoditas lainnya. Tetapi kenaikkan harga BBM bukan sekedar fenomena ekonomi saja. Hal ini menjadi rumit karena harga BBM tersandera subsidi sehingga proses sosial politik lebih dominan. Di pihak lain bagi pihak yang pro kenaikkan BBM juga harus menyadari bahwa beban ekonomi yang sangat berat membuat rakyat kecil menderita. Adalah wajar bagi seorang manusia Indonesia akan tercabik emosi, rasa amarah, kesal dan apriori terhadap kebijaksanaan pemerintah dalam menaikkan harga BBM.

Bangsa ini tersandera dengan subsidi sehingga bom waktu kenaikkan BBM ini akan mengancam setiap saat. Kalaupun sekarang tidak dinaikkan pasti beberapa tahun lagi akan naik dengan kondisi yang sama. Alasan bahwa saat ini ekonomi rakyat belum siap tidak bisa dijadikan pertimbangan logis. Karena justru saat ini ekonomi Indonesia sedang berkembang pesat. Sampai kapanpun alasan ekonomi rakyat tidak akan siap pasti akan ada. Karena masyarakat miskin di Indonesia sampai 20-30 tahun ke depanpun pasti masih ada. Bila tidak terjadi kenaikkan harga BBM selain membenai keuangan negara, bila bangsa ini selalu dimanjakan dengan subsidi maka nantinya anak cucu kita akan mewarisi keadaan yang lebih menakutkan lagi saat terjadi krisis energi. Mungkin pil pahit hari ini dengan kenaikkan BBM dapat membuat bangsa ini sadar bahwa ketergantungan terhadap subsidi BBM harus diputus dengan melakukan inovasi energy alternatif lainnya.

Pendapat dua kubu tersebut tidak bisa disatukan dan dinegosiasikan sehingga jalan demokrasi melalui forum rapat di DPR harus dihormati. Hasil itu nantinya pasti tetap saja akan membuat persepsi dan kecurigaan dari pihak tertentu dengan berbagai tuduhan dan sikap paranoid klainnya. Bila masih saja ada pihak yang tidak dengan jiwa demokratis terus memaksakan kehendaknya sangat mungkin masih ada maksud terselubung bukan demi kepentingan rakyat. Karena bila hal itu terjadi terus maka konflik itu akan terus berkembang yang justru mengganggu rakyat dan membuat bangsa ini semakin terpuruk dengan konflik berkepanjangan. Bila dicermati demonstrasi dan konflik sosial di masyarakat sebenarnya lebih banyak demi kepentingan kelompok dan individu daripada kepentingan rakyat. Konflik sosial tersebut seringkali keluar dari substansi masalah kenaikkan BBM yang membuat rumit dan tidak fokus melebar ke banyak masalah.

Inilah saatnya semua elemen bangsa harus belajar dari drama demokrasi konflik besar BBM ini. Setiap perteruan politik dan konfrontasi besar di republik ini muaranya adalah saluran demokrasi dan politik di DPR. Tindakan anarkis dan kerusuhan adalah pengalaman buruk yang dapat menjadi guru terbaik bahwa untuk menyuarakan pendapat harus memahami etika dan hukum dengan tidak memaksakan kehendak. Saling kecam dan saling menghina adalah pengalaman tidak baik dalam berdemokrasi dalam menyuarakan pendapat secara santun. Bila pelajaran berharga ini dapat diambil hikmahnya maka bangsa ini akan menjadi negara demokrasi yang kuat yang menjadikan modal besar untuk memajukan bangsa ini. Selamat kepada semua rakyat Indonesia yang telah berjuang demi rakyatnya. Akhirnya drama perjuangan itu diakhiri dengan drama demokratis yang sangat elegan membuahkan hasil paling optimal di antara semua pilihan tersulit lainnya. Demi Rakyat, Hormati Hasil Demokrasi Konflik BBM ini.

NAMA    :   ANITA PURWATI

KELAS     : 2EA18

NPM        : 10210891

SUMBER   : KOMPAS

Tentang anitapurwati

kalo kata orang baik, cantik, wangi, ceria wkwk
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s